Manusia, apabila mati, maka terputuslah semuanya, kecuali tiga hal. Yaitu: sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak shaleh yang mendoakannya. Demikian sabda Rasul SAW yang sangat masyhur.

Ketiga hal itu merupakan investasi setiap orang yang ia lakukan semasa hidupnya.
Artinya, jika seseorang selama hidupnya membekali diri dengan ketiga hal itu, maka saat ajal menjemputnya, ia akan menikmati investasinya itu.

Itulah mengapa, saat Imam Ibnu Qudamah ditanya muridnya tentang siapakah orang yang paling bahagia itu? Dijawab olehnya yaitu orang yang paling bahagia adalah orang yang saat nafasnya berhenti, pahalanya tetap mengalir.

Sedekah jariyah, sebagaimana disebutkan dalam Hadis Nabi di atas, bukanlah sedekah biasa. Kata “jariyah” artinya mengalir. Maka, sedekah jariyah adalah sedekah yang pahalanya mengalir terus. Para ulama ahli Hadis menjelaskan bahwa sedekah jariyah maksudnya adalah yang manfaatnya bisa dinikmati terus menerus tidak terputus.

Para ahli hadis lalu menyimpulkan bahwa sedekah jariyah hakekatnya adalah wakaf. Maka, berbeda dengan sedekah biasa. Jika kita memberi uang recehan kepada pengemis itu namanya sedekah biasa. Memberi makan nasi bungkus itu sedekah biasa. Akan tetapi, sedekah jariyah adalah membangun sekolah, pesantren, masjid, jembatan, rumah sakit, perpustakaan, laboratorium dan lain sebagainya. Dinikmati oleh banyak orang secara terus menerus silih berganti.

Itulah sedekah jariyah yang mengantarkan pelakunya pada kebahagiaan sejati, karena saat nafasnya berhenti pahalanya tetap terus mengalir
———-

Yuk gabung di grup WhatsApp Sahabat Inspirasi