Islam adalah agama yang sempurna. Semua aspek kehidupan telah ditulis di dalam Al-Quran maupun sunnah Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam-. Dari mulai aktivitas kita di pagi hari sampai malam hari semua ada ajarannya. Sehingga tidak ada satupun amalan dalam Islam kecuali di sana terdapat adab-adabnya. Mengapa kita harus mempelajari etika bertetangga?

Sebagai makhluk sosial manusia dituntut untuk saling berinteraksi kepada tetangga, memuliakan para tetangga dan saling tolong menolong terhadap tetangga. Sehingga kehadiran tetangga sangatlah dibutuhkan. Atas dasar itulah Islam memberi perhatian besar dalam masalah ini. Seorang muslim harus bisa menjaga adab-adab bertetangga yang baik berdasarkan al-Quran dan as-Sunnah.

Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam- telah bersabda,

“Jibril berwasiat kepadaku supaya memuliakan tetangga, sampai-sampai diriku mengira kalau seseorang akan menjadi ahli waris tetangganya” (HR. Al Bukhari)

Ada sekitar 12 adab terhadap tetangga yang harus diamalkan oleh setiap muslim dan muslimah.

  1. Memuliakan tetangga

Adab bertetangga pertama yaitu memuliakannya. Karena kehadiran tetangga sangat dibutuhkan maka kita pun harus berusaha semaksimal mungkin untuk berbuat baik kepada tetangga. Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda,

“Sebaik baik teman di sisi Allah adalah yang paling baik kepada teman temannya, dan sebaik baik tetangga di sisi Allah adalah yang paling baik kepada tetangganya.” (HR. At-Tirmidzi)

Sebaliknya, diharamkan bagi siapa saja melakukan permusuhan terhadap tetangga, baik dengan ucapan maupun dengan perbuatan. Hal ini berdasarkan hadis Abu Hurairah -radhiyallahu’anhu-, Nabi Muhammad -shallallahu ‘alaihi wasallam-

“Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir hendaknya ia memuliakan tetangganya” (HR. Al-Bukhari)

Menurut Ibnu Hajar dalam kitabnya al-Fath/456, kata tetangga dari hadits di atas mencakup orang muslim, orang kafir, orang fasik, ahli bid’ah, teman dan lawan, orang asli dan orang asing, kerabat dekat maupun jauh. Sehingga adab tetangga di sini bukan hanya ditujukan pada sesama muslim, tapi adab terhadap non muslim juga.

  1. Memperhatikan hak tetangga terdekat

Siapakah tetangga kita yang paling berhak menerima kebaikan kita terlebih dahulu? Tentu saja tetangga yang paling dekat (temboknya) alias menempel dengan rumah memiliki hak lebih dibandingkan tetangga jauh. Dari Aisyah dia berkata, “Aku berkata, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku memiliki dua tetangga, kepada siapa dari keduanya aku memberikan hadiah?’ Beliau menjawab,

“Kepada yang paling dekat pintunya darimu di antara keduanya.” (HR. Al-Bukhari).

Berbeda bila tetangga terdekat kita ternyata tidak ada. Maka mencari yang lebih dekat lagi untuk diberikan kebaikan. Misalnya diberi makanan atau oleh-oleh.

  1. Tidak Pelit Terhadap Tetangga

Yang dimaksud tidak pelit di sini adalah tidak melarang tetangga ketika mereka ingin sekedar menancapkan kayu atau menyandarkan sesuatu di tembok rumah kita, untuk membangun kamar atau semacamnya. Mungkin saat ini tetangga kitalah yang sedang membutuhkan kehadiran kita, tapi bisa jadi suatu saat kitalah yang membutuhkannya.

Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah,

“Janganlah seorang tetangga melarang tetangganya untuk menancapkan sebuah (kayu) di temboknya.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Kemudian Abu Hurairah -radhiyallahu’anhu- yang meriwayatkan hadits ini berkata, “Kenapa aku melihat kalian berpaling darinya, demi Allah aku benar benar akan melemparkannya di atas pundak kalian.”

Namun perlu dicatat bahwa itu semua berlaku dengan syarat tidak mendatangkan madhorat atau merugikan baginya. Atau memang tidak didapatkan cara kecuali dengan cara tersebut.

  1. Tidak mengganggu tetangga terutama saat istirahat

Diharamkan bagi seorang muslim mengganggu tetangganya. Apalagi saat jam istirahat, misalkan malam hari atau jam tidur siang. Hal ini telah disabdakan Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam-

“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka janganlah dia mengganggu tetangganya.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim).

Mengganggu di sini bisa diartikan melakukan hal hal yang membuatnya terganggu padahal perbuatan tersebut perbuatan yang mubazir atau bahkan haram. Seperti menghidupkan mercon, menyetel musik sangat keras atau yang lainnya.

  1. Bersedekah pada tetangga

Seperti yang sudah kita ketahui bahwa bersedekah mendatangkan banyak manfaat dan bisa menjadikan keberkahan pada harta yang kita miliki. Sehingga dianjurkan kepada tetangga agar saling memberi sesuatu seperti makanan yang kita masak atau yang kita beli. Bisa juga minuman, memberikan hadiah-hadiah. Hal ini juga untuk mempererat hubungan tetangga dengan baik dan agar tidak menimbulkan permusuhan.

Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam- pernah bersabda kepada sahabat Abu Dzar -radhiyallahu’anhu-

“Wahai Abu Dzar, jika kamu memasak daging berkuah sebaiknya perbanyaklah airnya dan berilah tetanggamu” (HR. Muslim).

Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam- juga bersabda,

“Saling menghadiahilah, niscaya kalian akan saling mencintai.” (HR. Al-Bukhari dalam Al-Adabul Mufrad)

  1. Menjaga rahasia tetangga

Adab bertetangga dalam Islam yang keenam adalah menjaga rahasia tetangga. Tidak boleh menyebarkan rahasia atau aib tetangganya. Allah juga melarang seorang muslim menyebarkan aib atau rahasia muslim yang lain dan wajib menjaganya.

Sebagaimana dalam hadits Anas bin Malik -radhiyallahu’anhu-

“Nabi pernah membisikkan suatu perkara rahasia kepadaku, maka hal itu aku tak akan kuceritakan kepada siapapun. Dan sungguh Ummu Sulaim pun pernah bertanya tentang rahasia tersebut, namun aku tak menceritakannya.” (HR. Al-Bukhari)

Selain itu dianjurkan juga untuk menundukkan pandangan dari daerah larangannya (bagian dalam rumahnya). Hal ini ditujukan agar terhindar dari rasa tidak suka yang muncul dari tetangga terhadap kita.

  1. Memberikan selamat saat bahagia dan menghibur saat berduka

Jika ada tetangga kita sedang mendapatkan kebahagiaan misal melahirkan anak, pernikahan atau yang semacamnya, maka sangat dianjurkan untuk memberinya selamat. Tidak hanya dalam momen bahagia saja namun juga ketika dalam keadaan berduka atau sedih. Contohnya ada anggota keluarganya yang sedang sakit atau meninggal maka dianjurkan bagi seorang muslim untuk menolong dan menghiburnya. Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda

“Sebaik-baik kalian adalah yang paling baik akhlaknya” (HR. Al-Bukhari)

  1. Tidak menutup pintu terhadap tetangga

Ibnu Umar -radhiyallahu’anhu- berkata,

“Sungguh telah datang kepada kami suatu zaman di mana tidak seorang pun yang lebih berhak mendapatkan dinar dan dirhamnya daripada saudaranya sesama muslim, kemudian sekarang dinar dan dirham lebih dicintai oleh seseorang di antara kita daripada saudaranya sesama muslim. Aku telah mendengar Rasulullah  -shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda, ‘Berapa banyak tetangga yang bergantung kepada tetangganya, dia berkata, ‘Wahai Rabbku, tanyalah orang ini, kenapa dia menutup pintunya dariku, lalu mencegahku mendapatkan kelebihannya.” [HR. Al-Bukhari dalam al-Adab al-Mufrad]

  1. Tidak Kenyang Sendiri

Hendaklah tetangga muslim tidak kenyang sendiri tanpa mengajak tetangganya yang kelaparan. Sungguh Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam- telah bersabda melalui hadits Ibnu Abbas -radhiyallahu’anhuma-

“Bukanlah seorang mukmin (sejati) yaitu orang yang kenyang sementara tetangganya kelaparan di samping rumahnya.” [Shahih al-Targhib wa al-Tarhib]

  1. Bangunan rumah yang bermegah megahan sehingga mengganggu tetangga

Saat kita membangun rumah usahakan jangan sampai menyakiti perasaan tetangga. Misalnya karena bangunan rumah kita membuat rumahnya tidak mendapat sinar matahari atau udara. Selain itu dilarang melampui batas tanah miliknya saat membangun rumah. Juga tidak berbuat dzalim kepada tetangga dengan menghilangkan atau merubah sesuatu di lingkungannya, karena hal ini akan menyakitinya dan menimbulkan kebencian di hatinya.

  1. Amar ma’ruf nahi mungkar atau menasihati tetangga

Dianjurkan bagi kita untuk saling menasehati kepada kebaikan dan mecegahnya dari kemungkaran atau keburukan dengan sikap penuh hikmah (bijak). Berikan arahan yang baik dan tidak mempublikasikannya atau mencelanya juga tidak mencari cari kekhilafannya serta senang dengan kekeliruannya. Maka diwajibkan bagi kita untuk menutup mata dari melihat kekhilafannya atau kesalahannya.

  1. Bersabar terhadap perilaku tetangga

Adab bertetangga yang terakhir adalah hendaklah kita senantiasa bersabar terhadap gangguan tetangga yang mungkin belum paham atau masih awam terhadap agama Islam. Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- telah bersabda,

“Sesungguhnya Allah mencintai tiga golongan dan membenci tiga golongan. -Lalu beliau menyebutkan di antara mereka- seorang laki laki yang memiliki tetangga yang menyakitinya, lalu dia bersabar atas gangguannya, sampai (akhirnya) Allah mencegah kejahatannya dengan sebab (proses) kehidupan (seperti berpindah tempat) atau dengan kematiannya.” [Dishahihkan oleh al Albani dalam shahih at Targhib no. 2569]

[Sumber: Adab dan Akhlak Islami, Muntaqa Al Adab Asy-Syariyyah, Majid Saud Al Ausyan, Darul Haq]

Sumber: Majalah Sedekah Plus Edisi 48

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *